7 fungsi kemasan

Pengertian Kemasan, Tujuan, Fungsi dan Jenis Kemasan

Mengenal Pengertian Kemasan, Fungsi, Tujuan, Jenis dan Tips Membuat Kemasan yang Baik

PUSAT KEMASAN BANDUNG – Dalam dunia bisnis sering disinggung mengenai kemasan. Bisa dikatakan bahwa kemasan adalah hal yang sangat penting dalam bisnis, terutama bisnis makanan, minuman atau bahan pangan lain. Dengan adanya kemasan, maka barang yang dijajakan selain akan terlihat lebih menarik, juga cenderung akan lebih aman.
 
Terlebih, disadari atau tidak, saat ini pebisnis seolah terlibat perang kemasan. Mereka berlomba-lomba untuk membuat kemasan yang istimewa dan unik untuk produk mereka dengan tujuan meningkatkan omzet penjualan.
Lantas, apa sebenarnya pengertian dari kemasan dan bagaimana detail mengenai kemasan tersebut? Simak beberapa ulasan di bawah ini.

Beberapa Pengertian dari Kemasan

 
Berbincang mengenai pengertian dari kemasan, ada beberapa pendapat yang bisa dijadikan acuan untuk mengartikannya. Beberapa pendapat terkait makna dari kemasan tersebut adalah.
 
1) Klimchuk dan Krasovec
Menurut Klimchuk dan Krasovec, kemasan merupakan sebuah desain kreatif di mana desain tersebut mengaitkan beberapa unsur. Unsur yang dimaksud adalah bentuk, struktur, material, warna, citra dan elemen desain lainnya dengan tujuan pemasaran suatu produk.
 
Kemasan yang dibuat tersebut akan digunakan untuk melindung, menyimpan serta mengidentifikasi dan membedakan sebuah produk di pasaran. Dengan kemasan, maka calon pembeli akan mengetahui detail suatu barang dengan lebih mudah.
 
2) Kotler & Keller
Menurut Kotler & Keller, pengemasan merupakan suatu kegiatan untuk merancang serta melakukan produksi bungkus atau wadah untuk sebuah produk. Pengemasan tersebut memiliki fungsi utama guna menjaga produk yang akan dipasarkan. Kini, pengemasan –dan juga kemasan, menjadi salah satu faktor yang sangat penting dalam pemasaran.
 
3) Rodriguez
Menurut Rodriguez, apa yang dimaksud dengan kemasan adalah wadah di mana ia mampu mengubah suatu kondisi dari bahan pangan. Biasanya, akan ditambahkan senyawa aktif dalam kemasan tersebut di mana senyawa tersebut nantinya akan memperpanjang umur simpan dari suatu produk dan menjaga kualitas dari produk tersebut.
 
4) Titik Wijayanti
Menurut Titik Wijayanti, makna dari kemasan adalah suatu yang dilakukan oleh suatu perusahaan. Kemasan tersebut oleh perusahaan dijadikan alat untuk memberikan informasi kepada setiap konsumen mengenai produk yang ditawarkan. Dengan informasi tersebut, konsumen akan mengetahui detail produk dengan lebih baik.
 
5) Cahyorini dan Rusfian
Menurut Cahyorini dan Rusfian, pengertian dari kemasan adalah suatu kegiatan yang dilakukan oleh perusahaan untuk membuat suatu wadah dengan menggabungkan beberapa unsur. Unsur yang digunakan dalam pembuatan kemasan tersebut diantaranya adalah informasi produk, desain grafis serta struktur desain.
 
6) Danger
Menurut danger, apa yang dimaksud dengan kemasan adalah wadah atau pembungkus di mana digunakan untuk menyiapkan barang agar siap untuk dikirim, disimpan, dijual dan juga digunakan. Dengan adanya wadah atau pembungkus produk tersebut, maka produk yang dikemas akan cenderung lebih aman dan tidak terkontaminasi.
 
7) KBBI
Menurut KBBI atau Kamus Besar Bahasa Indonesia, pengertian dari kemasan ialah sebuah bungkus atau pelindung dari suatu barang ataupun produk yang dihasilkan. Ada proses pengemasan yang dilakukan guna menghasilkan produk kemasan tersebut.
 
 
Dari beberapa pengertian di atas, bisa dikatakan bahwa kemasan merupakan hal yang cukup krusial dalam pemasaran dan produksi. Pengemasan produk biasanya akan dilakukan oleh seorang produsen dengan tujuan untuk mendapatkan minat dari konsumen. Selain itu, kemasan juga bisa dijadikan salah satu acuan untuk sebuah inovasi.

Fungsi Kemasan

Secara umum, kemasan memang dilakukan untuk melindungi suatu produk yang dibuat. Namun, ada beberapa fungsi dari kemasan yang lebih terperinci dan sebaiknya diketahui. Beberapa fungsi dari kemasan tersebut diantaranya adalah sebagai berikut.
 
1) Fungsi Protektif
Salah satu fungsi paling penting dari kemasan adalah fungsi protektif atau fungsi perlindungan. Dengan menggunakan kemasan, maka produk dapat dilindungi dengan baik, terutama pada saat penyimpanan, pengiriman dan juga pemasaran. Produk yang dikemas akan cenderung lebih awet dan tidak mudah rusak.
 
2) Fungsi Promotional
Kemasan pada umumnya digunakan untuk melindungi produk sebagaimana poin sebelumnya. Selain itu, ada fungsi promotional dari kemasan yang saat ini sangat penting. Terkait promosi, produsen akan berusaha untuk membuat kemasan yang unik di mana dengan kemasan tersebut ada harapan jika produk akan cenderung lebih laku.
 
3) Fungsi Brand Image
Fungsi lain dari kemasan adalah brand image. Maksud dari fungsi ini adalah kemasan memegang peranan penting untuk membangun brand dari suatu produk, merek atau perusahaan. Dengan kemasan yang tepat, tentu saja produsen akan mendapatkan image atau penilaian yang baik dari para konsumen mereka.
 
4) Fungsi Deskripsi
Secara umum, kemasan akan memudahkan konsumen untuk mengetahui produk apa yang mereka dapatkan. Inilah yang dimaksud dengan fungsi deskripsi dari kemasan. Dengan adanya kemasan, produsen bisa menjelaskan misalnya komponen dari produk yang bisa menjadi informasi penting bagi seorang konsumen.

Tujuan Kemasan

Dikutip dari Louw dan Kimber (2007), ada beberapa tujuan kemasan yang cukup penting untuk diperhatikan. Tujuan dari kemasan ini juga bisa menjadi salah satu pertimbangan yang menyatakan bahwa kemasan merupakan hal yang penting untuk suatu produk.
 
Beberapa tujuan dari kemasan diantaranya adalah sebagai berikut.
1) Physical protection – kemasan adalah salah satu bentuk perlindungan fisik yang nyata untuk suatu produk. Dengan adanya kemasan, maka produk akan cenderung lebih aman dan juga terlindungi dari tekanan, guncangan, getaran, suhu dan lainnya.
 
2) Barrier protection – perlindungan lain yang akan didapatkan dari aplikasi kemasan dalam suatu produk adalah perlindungan dari debu, uap air dan lainnya. Dengan demikian, kemasan akan memastikan bahwa kondisi produk senantiasa baik.
 
3) Containment – pengelompokan barang atau benda biasanya dilakukan untuk tujuan efisiensi penanganan dan juga transportasi. Dengan kemasan, maka pengelompokan benda tersebut akan cenderung lebih mudah dan bisa dilakukan dengan lebih cepat.
 
4) Information transmission – kemasan biasanya dilengkapi dengan bagaimana memperlakukan kemasan tersebut setelah produk habis. Informasi tersebut terkadang berisi bahwa kemasan yang sudah dipakai bisa dipakai ulang dengan fungsi yang berbeda.
 
5) Marketing – kemasan memegang peranan penting dalam hal marketing. Secara umum, kemasan akan memberikan kesan pertama pada konsumen saat hendak mencari barang. Detail dari kemasan yang ditampilkan seringkali menjadi alasan kenapa konsumen membeli suatu produk.

Jenis-Jenis Kemasan

Terkait kemasan, ada pula jenis-jenis kemasan yang perlu diketahui. Berdasarkan dari struktur isi, jenis kemasan tersebut dibagi menjadi beberapa jenis, seperti:
1) Kemasan primer, yaitu merupakan sebuah kemasan yang langsung menjadi wadah dari suatu produk –biasanya produk pangan. Diantara produk yang menggunakan kemasan jenis ini adalah susu kaleng.
 
 
2) Kemasan sekunder, yaitu sebuah kemasan yang secara umum memiliki fungsi utama guna melindungi kemasan lainnya. Jadi, ada dua kemasan yang digunakan dalam satu produk tertentu. Salah satu penerapan jenis kemasan ini adalah kayu yang digunakan untuk melindungi buah yang sudah dikemas atau karton untuk melindung susu kaleng.
 
3) Kemasan tersier dan kuarter, yaitu adalah suatu kemasan yang digunakan guna menyimpan, mengirim ataupun melakukan identifikasi. Kemasan ini cenderung digunakan terutama sebagai pelindung dalam pengangkutan barang.
 
Selain itu, jika didasarkan pada frekuensi dari pemakaiannya, ada beberapa jenis kemasan yang berbeda. Beberapa jenis kemasan tersebut diantaranya adalah:
 
1) Kemasan disposable, yaitu kemasan yang hanya bisa dipakai satu kali saja atau bisa dikatakan kemasan langsung buang. Kemasan ini tidak bisa dipakai ulang dan cenderung terbatas fungsinya. Contoh dari kemasan disposable adalah kemasan plastik untuk bungkus permen.
 
2) Kemasan multi trip, yaitu jenis kemasan yang akan dikembalikan lagi pada penjual di mana nantinya akan digunakan lagi oleh pabrik. Kemasan ini tidak dibuang oleh para konsumen. Contoh dari jenis kemasan multi trip adalah botol kecap, botol minuman dan lainnya.
 
3) Kemasan semi disposable, yaitu kemasan yang juga disebut sebagai kemasan yang tidak dibuang. Kemasan ini umumnya bisa digunakan ulang oleh konsumen dengan fungsi yang berbeda. Contoh dari jenis kemasan yang satu ini adalah kaleng susu, kaleng biskuit dan lainnya.
 
Selain itu, berdasarkan tingkat kesiapan dari kemasan, maka ada beberapa jenis kemasan yang tersedia. Beberapa jenis kemasan yang termasuk dalam poin ini adalah:
 
1) Kemasan siap pakai, yaitu jenis kemasan yang memang sudah siap sedia untuk digunakan sejak kemasan tersebut keluar dari pabrik pembuatan. Contoh dari kemasan yang satu ini adalah wadah kaleng, wadah botol dan lainnya.
 
2) Kemasan siap rakit, yaitu kemasan yang masih memerlukan tahapan perakitan sebelum kemasan tersebut digunakan. Contoh dari jenis kemasan ini adalah kaleng yang masih berbentuk lempengan atau sebuah silinder yang fleksibel dan lainnya.

Tips Membuat Kemasan yang Menarik

Dilihat dari berbagai penjelasan di atas, bisa dikatakan bahwa kemasan adalah hal yang penting untuk suatu produk, terutama untuk pemasaran. Oleh karena itu, membuat kemasan yang menarik adalah hal yang penting agar promosi yang Anda lakukan bisa maksimal.
 
Adapun beberapa tips yang cukup esensial untuk membuat kemasan yang menarik adalah sebagai berikut.
 
1) Membuat Desain yang Unik
Untuk membuat kemasan yang menarik, desain kemasan adalah hal yang sangat penting untuk dipertimbangkan. Oleh karena itu, mulailah dengan membuat desain yang cenderung inovatif, berbeda dengan yang lainnya dan juga unik. Ada banyak contoh desain kemasan unik yang bisa dijadikan sumber inspirasi.
 
2) Sesuaikan dengan Target Market
Membuat kemasan akan lebih baik jika disesuaikan dengan target market. Sebagaimana diketahui bahwa kemasan menjadi pertimbangan seseorang untuk membeli produk. Jika produk yang akan dijual adalah produk untuk anak-anak, maka akan lebih baik jika tema atau detail dari kemasan tersebut mengandung unsur anak-anak yang banyak.
 
3) Buat dengan Berbagai Ukuran
Kemasan akan cenderung menarik jika disediakan dengan berbagai ukuran. Ini menjadi hal yang sangat krusial untuk dipertimbangkan. Dengan menyediakan kemasan dengan berbagai ukuran yang berbeda, maka konsumen akan mendapatkan pilihan ukuran produk sebagaimana yang mereka inginkan.
 
4) Tambahkan Informasi yang Lengkap
Hal lain yang penting dipikirkan saat membuat kemasan yang menarik adalah informasi mengenai produk. Dalam hal ini, cobalah untuk menambahkan informasi yang lengkap mengenai produk yang dijajakan. Dengan begini, maka konsumen akan cenderung paham mengenai detail produk yang ingin mereka beli.
Demikian beberapa ulasan mengenai pengertian kemasan dan beberapa hal penting di sekitarnya. Semoga bermanfaat.
 

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Chat Whatsapp
Hubungi Kami
Hi Kak, Selamat datang di Kemasan Retail.
Yuk order disini melalui WhatsApp...